Dengan Memakmurkan Masjid, MPR Sebut Radikalisme Bisa Dicegah

Dengan Memakmurkan Masjid, MPR Sebut Radikalisme Bisa Dicegah
Wakil Ketua MPR RI, Hidayat Nur Wahid. (Foto: Istimewa)
Senin, 14 Desember 2020 14:26 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Wakil Ketua MPR Hidayat Nur Wahid (HNW) menegaskan dengan memakmurkan masjid, radikalisme bisa dicegah dan juga dihilangkan. Untuk itu, menurutnya masjid perlu dimakmurkan anak-anak muda yang mempunyai pengetahuan islam sehingga mewujudkan islam yang rahmatan lil alamin."Dengan memakmurkan masjid melalui pengelolaan yang baik maka masjid bukan menjadi klaster terorisme dan radikalisme. Tetapi masjid menjadi tempat terwujudnya Islam yang rahmatan lil alamin. Kalau sudah rahmatan lil alamin tidak mungkin menjadi radikal," kata HNW dalam keterangannya, Senin (14/12/2020).

HNW menceritakan pengalamannya saat masih menjadi Ketua MPR bersama tokoh Islam dunia lainnya ketika itu pernah mengunjungi China. Pada saat itu sudah muncul isu masjid menjadi tempat tumbuhnya paham radikalisme karena anak-anak muda di masjid.

HNW pun menyampaikan ke pihak China bila ingin menghilangkan radikalisme dari anak-anak muda maka jangan dilarang ke masjid, karena dengan membuka masjid anak-anak muda datang ke masjid.

Ads
"Sebab kalau anak-anak muda datang ke masjid maka mereka akan bertemu, berinteraksi, dan bersosialisasi dengan jamaah lainnya mendengarkan nasihat-nasihat yang baik. Tapi kalau masjid ditutup akhirnya anak-anak muda mencari pertemuan di tempat yang lain, tempat yang tertutup dan eksklusif. Anak-anak muda malah bertemu dengan mereka yang membuatnya menjadi radikal," imbuhnya.

Oleh karenanya, HNW menolak anggapan radikalisme muncul dari masjid yang bermula dari anak-anak muda yang mempunyai kemampuan pengetahuan Al Qur'an dan bahasa Arab kemudian menebarkan radikalisme.

"Masjid bukanlah tempat penyampaian radikalisme. Justru kalau ingin radikalisme diberantas maka masjid perlu dimakmurkan dengan orang-orang yang mempunyai pengetahuan Al Qur'an. Kalau mereka bertakwa pastilah tidak radikalis," tandasnya.

Terkait Empat Pilar MPR (Pancasila, UUD NRI Tahun 1945, NKRI, dan Bhinneka Tunggal Ika), lanjut HNW, merupakan warisan jihad dan ijtihad dan hadiah dari peran serta para kiai dan ulama baik dari Ormas Islam maupun dari partai Islam. HNW pun menyebutkan beberapa tokoh seperti KH Wahid Hasyim dari NU, KH Mas Mansyur dari Muhammadiyah, KH Abdul Halim dari PUI, dan lainnya.

"Para tokoh ini, baik dari NU, Muhammadiyah, PUI, Persis, Al Khairiyah, Partai-partai Islam, pastilah orang yang aktif di masjid, bukan sekadar jamaah, tetapi menjadi khatib dan orang yang memakmurkan masjid. Dengan kecintaan pada Indonesia, para tokoh ini menyelamatkan Indonesia dari Belanda dan dari paham komunisme. Inilah Indonesia sekarang yang diwarisi oleh mereka," jelasnya.

HNW menambahkan para tokoh Islam tersebut terlibat dalam memerdekan Indonesia dan membahas dasar negara Indonesia merdeka hingga bentuk Pancasila dalam UUD NRI Tahun 1945. HNW pun memberikan contoh lima sila Pancasila yang akrab dengan orang masjid atau aktivis masjid. Seperti Ketuhanan yang Maha Esa yang identik dengan persatuan.

"Memahami dengan baik tentang Pancasila melalui pendekatan peran serta ulama dalam sejarah kebangsaan Indonesia perlu disegarkan terus menerus dalam sosialisasi Empat Pilar. Dengan cara itu maka ketika kita memakmurkan masjid, kita mempunyai pegangan bahwa para tokoh Islam masuk ahli sunnah wal jamaah memperjuangkan dan mempertahankan Indonesia merdeka," pungkasnya.***

Kategori : Pemerintahan, Politik
www www