Home >  Berita >  Peristiwa

Dokter Tirta: Konspirasi Covid-19 yang Diteriakkan Jerinx Akhirnya Terbukti

Dokter Tirta: Konspirasi Covid-19 yang Diteriakkan Jerinx Akhirnya Terbukti
dr. Tirta. (Istimewa)
Sabtu, 17 Oktober 2020 20:22 WIB
JAKARTA - Dokter Tirta menguraikan tentang wabah COVID-19 yang ia nilai ditunggangi oleh sejumlah pihak. Dalam penjelasannya, ia menyinggung WHO hingga kabar virus tersebut berasal dari China.

China, dikatakan dr Tirta, masuk dalam gerakan vaksin WHO, COVAX, yang digagas WHO dan Bill Gates di belakangnya. Selama ini teori lain juga pernah dilontarkan Flat Earth 101 bahwa virus ini adalah senjata biologis yang ditransmisikan oleh China.

"Jadi apa yang diteriakkan Jerinx dan FE 101 tentang konspirasi COVID-19 di elite global akhirnya terbukti," ungkap dr Tirta.

Pria berkacamata ini menguraikan tentang bagaimana isu COVID-19 kini sudah ditemukan vaksinnya di bawah organisasi PBB, WHO. Beberapa poin disampaikan dr Tirta tentang hal itu dari informasi sebuah jurnal yang ia peroleh.

Ads
WHO sudah memproduksi vaksin lewat gerakan bernama COVAX. Gerakan tersebut digalang WHO bersama dua organisasi kesehatan, GAVI dan CEPI, yang salah satunya dilatarbelakangi oleh Bill Gates. Indonesia disebut tergabung dalam 170 negara yang ikut serta dalam gerakan COVAX. Gerakan ini menjanjikan, pemberian vaksin bagi 20 persen populasi penduduk di suatu negara, mengakhiri fase akut dari pandemi dan membangun ekonomi.

Tak hanya sampai di situ, dr Tirta juga menyoroti tentang sejumlah demonstrasi yang terjadi di Indonesia belum lama ini. Ia meyakini ada benang merah yang berkaitan dengan pemasaran vaksin yang ditemukan WHO bernama COVAX serta pernyataan terbaru dari WHO soal pembatasan sosial di momen pandemi.

"Setelah demo omnibus law, WHO tiba-tiba ber-statement, lockdown nggak penting. Yang mengatakan adalah David Navarro (Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia, WHO). Ini suatu kebetulan yang sangat aneh," ungkap Dr Tirta.

"Terjadinya demo ini, tiga hari kemudian WHO mengemukakan lockdown itu tidak penting. Dan memuji negara-negara yang tidak melakukan lockdown karena akan mengganggu ekonomi negara tersebut," sambungnya.

Omnibus law bukan satu-satunya isu yang semestinya jadi sorotan. Ia menyebut demo yang terjadi mengaburkan kesepakatan penyebaran vaksin COVAX dari WHO di Indonesia yang sudah disahkan dalam Perpres No 99 Tahun 2020 sehari setelah omnibus law disahkan.

Sesuai aturan dalam perpres tersebut, ada beberapa golongan yang ditetapkan akan mendapatkan giliran vaksin. dr Tirta menyebut dirinya masuk di gelombang pertama yang tergolong dalam garda terdepan orang-orang yang menangani Covid-19.

"Saya merupakan salah satu penerima vaksin paling pertama. Tapi saya mengajari kalian, ternyata kita hanyalah pion-pion catur yang dimainkan oleh para elite global," ucap dr Tirta.

Ia menyimpulkan virus Covid-19 yang berasal dari China sengaja disebar ke Indonesia. Hal ini dilihat dari data masuknya turis China ke Indonesia per Februari 2020. Turis-turis China disebut menjadi penyumbang pariwisata terbesar di Indonesia.***
Editor : Muslikhin Effendy
Sumber : Gelora.co
Kategori : Peristiwa, Pemerintahan, Politik
www www