Home >  Berita >  Peristiwa

Harimau Sumatera Terjebak di Kawasan Sumur Minyak PT Chevron

Harimau Sumatera Terjebak di Kawasan Sumur Minyak PT Chevron
Rabu, 07 Agustus 2019 10:41 WIB
PEKANBARU - Seekor harimau sumatra terjebak di kawasan PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) di Gathering Station 5, Kecamatan Minas, Kabupaten Siak, Riau, Rabu (7/8). Lokasi tersebut tak jauh dari wilayah jelajah harimau sumatera, kawasan Hutan Tahura, dan GSK.“Kita sudah turunkan tim ke lokasi untuk mengecek keberadaan harimau tersebut. Kita pastikan dulu kondisi harimau dan lokasinya,” ujar Kepala Bidang Wilayah II Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) Riau, Heru Sutmantoro saat dihubungi.

Heru menuturkan, pihaknya membawa senjata tembak bius, dan kerangkeng jika petugas terpaksa menangkap harimau untuk dirawat apabila terluka. Namun, petugas juga tak lupa membawa senjata api untuk berjaga-jaga.

“Tapi target awal kita adalah melepaskan harimau tersebut dari kawasan PT Chevron untuk kembali ke habitatnya, tak jauh dari lokasi tersebut. Karena di dekat situ memang wilayah jelajah harimau sumatera,” ucap Heru.

Ads
Munculnya harimau di kawasan operasional sumur minyak itu pertama kali terlihat oleh karyawan PT CPI yang sedang melintas di kawasan GS 5. Pegawai yang sedang mengemudikan mobil tersebut merekam aktivitas harimau tersebut. Dalam video berdurasi 1 menit 19 detik itu tampak harimau berusaha keluar lokasi, namun terhalang pagar komplek yang cukup tinggi.

“Infoirmasinya ada pagar yang rusak, lalu harimau masuk. Tapi saat mau keluar dia kesulitan,” kata Heru.

Satwa bertaring tajam dan kuat itu tampak kebingungan mencari jalan keluar dengan berjalan dan berlari di pinggir pagar sambil menempelkan badannya di pagar besi. Karena tak bisa melewati pagar, harimau itu pun berlari melintasi jalan area komplek CPI Minas menuju ke atas area penampungan minyak.

Dalam rekaman tersebut tampak harimau tersebut berlari ke area terbuka di camp Minas. Setelah diklakson oleh perekam video, si belang buas tersebut terus berlari. (gs1)

Editor : Hermanto Ansam
Kategori : Peristiwa, GoNews Group
www www