Jokowi Akan Undang Maskapai Asing Masuk Indonesia sebagai Solusi Agar Tiket Murah

Jokowi Akan Undang Maskapai Asing Masuk Indonesia sebagai Solusi Agar Tiket Murah
Sabtu, 01 Juni 2019 05:18 WIB
JAKARTA - Presiden Joko Widodo (Jokowi) mengakui pemerintah telah berupaya menurunkan harga tiket pesawat.Langkah yang telah ditempuh seperti menurunkan Tarif Batas Atas (TBA) dan menaikkan Tarif Batas Bawah (TBB). Kemudian, harga avtur juga telah diturunkan karena dinilai berkontribusi hampir 40 persen terhadap total biaya yang ditanggung maskapai penerbangan

Meski demikian, Jokowi mengakui harga tiket pesawat masih belum kembali ke titik normal. Harga tiket pesawat masih stabil tinggi sejak libur Natal 2018.

"Ya kan sudah turun, sudah diturunkan, hanya tidak kembali ke harga semula," kata Jokowi dalam wawancara khusus kumparan di Istana Negara, Jakarta Pusat, Rabu (29/5).

Ads
Ia pun memerintahkan Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi melakukan evaluasi TBA dan TBB secara berkala agar harga tiket pesawat bisa turun.

"Saya sudah sampaikan ke Menhub, dievaluasi terus," tambahnya.

Di sisi lain, industri penerbangan tanah air saat ini dikuasai oleh 2 pemain besar, yakni Lion Air Group (Lion Air, Batik Air dan Wings Air) dan Garuda Indonesia Group (Garuda Indonesia, Citilink, Sriwijaya Air, dan Nam Air). Terbatasnya pemain di industri berdampak pada penentuan harga tiket pesawat yang kurang kompetitif.

"Mungkin kompetisinya kurang banyak," tambahnya.

Jokowi akan mengundang maskapai-maskapai baru untuk membuka rute domestik. Tujuannya, konsumen nantinya bisa memiliki lebih banyak pilihan. Maskapai juga semakin efisien, sehingga berdampak terhadap harga tiket pesawat yang semakin terjangkau.

"Kita akan perbanyak kompetisi ini, sehingga mereka (maskapai) akan semakin efisien," tambahnya.

Terkait mengundang maskapai asing, Jokowi menyebut perizinan di Indonesia memungkinan untuk itu. Maskapai asing bisa mendirikan perusahaan (perseroan terbatas) dan membuka rute-rute domestik. Saat ini, maskapai asing yang telah membuka rute penerbangan domestik adalah Indonesia AirAsia. Di mana 49,25 persen sahamnya dimiliki oleh AirAsia Investment Ltd.

"Lho kita kan juga terbuka. Yang penting kompetisilah. Saya kira di dalam negeri sendiri kalau ada kompetisi kan bagus," jelasnya.

Jokowi tak menampik tingginya harga tiket pesawat telah berdampak pada perekonomian daerah, khususnya daerah tujuan wisata seperti Bali, Yogyakarta, Bangka Belitung, hingga Lombok. Angka kunjungan wisatawan domestik anjlok sejak awal tahun.

"Saya mendapatkan keluhan di Bali mengeluh, di Bangka Belitung sampaikan hal yang sama," ujarnya.

Pernyataan Jokowi bukan pepesan kosong. PT Angkasa Pura I dan PT Angkasa Pura II sebagai operator bandara-bandara di Indonesia mencatatkan penurunan penumpang rute domestik hingga 20 persen. Bila ditotal, terjadi penurunan sekitar 8,6 juta penumpang untuk penerbangan domestik yang terbang via 28 Bandara AP I dan Bandara AP II. Angka ini merupakan perbandingan antara kuartal I-2019 dan kuartal I-2018.***

Editor:Muslikhin Effendy
Sumber:KUMPARAN.COM
Kategori:GoNews Group, Peristiwa, Ekonomi, Pemerintahan
wwwwww