Setjen DPD RI Bantah Tudingan DPD RI Duduki Peringkat Tertinggi Pelaku Tindak Pidana Korupsi

Setjen DPD RI Bantah Tudingan DPD RI Duduki Peringkat Tertinggi Pelaku Tindak Pidana Korupsi
Jum'at, 29 Maret 2019 16:16 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA – Deputi Bidang Administrasi Sekretariat Jenderal DPD RI, Adam Bachtiar, membantah berita yang dipublikasikan oleh salah satu media online di NTT, yang menuding DPR RI dan DPD RI menempati peringkat tertinggi dalam pelaku tindak pindana korupsi.Seperti diketahui, berita yang dimuat media online tersebut pada tanggal 21 Maret 2019, berdasarkan pernyataan Deputi Pencegahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) RI, Roro Sulistiowati, yang mengatakan bahwa anggota DPR RI dan DPD RI merupakan peringkat tertinggi pelaku korupsi, saat berada di Kupang, Nusa Tenggara Timur.

"Tindak pidana korupsi berdasarkan profesi atau jabatan peringkat tertinggi adalah anggota DPR-DPD," ucap Roro.

Adam Bachtiar pun menyayangkan atas pemberitaan tersebut yang tidak menampilkan keseimbangan berita. Informasi yang disampaikan seharusnya melalui konfirmasi kepada pihak-pihak terkait, dalam hal ini adalah DPD RI. "Kami menyayangkan berita tersebut karena tidak mengkonfirmasi kepada kami. Seharusnya media itu melakukan check and recheck dalam pemuatan berita tersebut," ujar Adam Bachtiar di Gedung DPD RI, Senayan, Jakarta Jumat (29/3/2019).

Semasa kepemimpinan Ketua DPD RI, Oesman Sapta kata dia, tidak ada anggota yang terlibat pada masalah korupsi. Disamping itu, pada era ini DPD RI membangun transparansi, akuntabilitas, dan good governance. Tindak pidana korupsi yang terjadi di DPD RI selama ini hanya terjadi 1 kali, yaitu saat mantan Ketua DPD RI terjerat kasus suap pembelian gula impor.

Selain itu, salah satu mantan anggota DPD RI dari Provinsi Sumatera Utara yang ditahan KPK, tetapi kasusmya terjadi pada saat yang bersangkutan menjadi anggota DPRD di Provinsi Sumatera Utara, bukan saat menjadi anggota DPD RI.

Selain menyayangkan informasi yang tidak akurat mengenai DPD RI, Adam Bachtiar juga menjelaskan, berita tersebut juga terdapat informasi yang salah. Dimana dalam berita tersebut, dijelaskan bahwa Roro Sulistiowati merupakan Deputi Pencegahan KPK RI. Padahal Roro Wide Sulistyowati merupakan pegawai di KPK yang menjabat sebagai Kordinator Program, Direktorat Pendidikan dan Pelayanan Masyarakat.

Ads
"Berdasarkan penelusuran informasi dari Humas Setjen DPD RI, Bu Roro itu tidak menjabat sebagai Deputi Pencegahan KPK. Yang menjabat Deputi Pencegahan itu Pak Pahala Nainggolan," papar Adam Bachtiar.***

wwwwww