Sasar Anggota DPR, Peluru Nyasar atau Sengaja?

Sasar Anggota DPR, Peluru Nyasar atau Sengaja?
Peluru sasar ruangan Anggota DPR RI. (istimewa)
Kamis, 18 Oktober 2018 14:42 WIB
JAKARTA - Humas Pengurus Pusat Perbakin, Rocky Roring menjelaskan, kecenderungan adanya kesengajaan dari dua tersangka yang sudah ditetapkan polisi semakin menguat. Pasalnya, lima peluru terlepas dari pistol tangan jenis Glock 17 dan mengarah ke gedung DPR.

"Dua saja sebenarnya sudah tidak mungkin kalau tidak sengaja. Ini lima lagi," katanya seperti dilansir GoNews.co dari Tribun, Jakarta, Rabu (17/10).

Dia menguraikan, senjata jenis Glock meski dimodifikasi menjadi full automatic, tetap harus menarik pelatuk satu persatu agar peluru terlontar. Tidak bisa, satu kali tarikan lima peluru terlontar sekaligus.

"Ini kan pistol. Bukan AK, bukan senapan juga. Harus satu-satu nembaknya. Bukan satu tarikan pelatuk, langsung lima gitu. Enggak bisa begitu mau dimodif sedemikian rupa, enggak bisa," urainya.

Ads
Dia berandai, jikalau saat itu penembak melakukan reload (penggantian magasin) hanya satu peluru yang memungkinkan terlontar secara tidak sengaja, yakni, peluru sisa yang masih tertinggal di dalam selongsong.

Selebihnya, harus dikokang terlebih dahulu dan menembak ke arah sasaran. "Kalau dia merasa sudah kosong, kemungkinan kan hanya satu yang sisa. Bukan lima. Kalau sekali tembak bisa lima peluru keluar, seharusnya semua isi magasin itu keluar. Satu magasin itu bisa isi 15 peluru," lanjutnya.

Lagipula lanjutnya, tersangka yang latihan tembak di lokasi itu, bukanlah orang yang baru memegang senjata. Sudah mendapatkan sertifikasi dari Perbakin daerah dan sudah diperbolehkan untuk berlatih di Senayan, setidaknya sudah memiliki pengalaman selama satu tahun belajar memegang senjata.

Belum lagi, pasti ada instruktur dan kru dari Lapangan Tembak yang harus menemani saat latihan terjadi. "Atlet saja masih harus didampingi kok. Saya curiga ini oknum sih," tukasnya.

"Saya harus tegaskan, prinsip dasar memegang senjata, pertama safety, kedua safety, ketiga safety. Harusnya dia (pelaku) tahu soal ini," tegasnya.

Belum sampai disitu, Rocky masih melihat kejanggalan lain dari penembak. Dalam lapangan yang terbuka untuk tembak reaksi, sasaran hanya terbagi dua arah, mendatar dan ke bawah.

Tidak ada sasaran yang mengarah ke atas dari semua level penembakan yang harus dilalui. Jarak tembak paling jauh 25 meter dan paling dekat satu meter baik diam maupun target bergerak.

"Tidak ada yang sampai ratusan meter dan tidak ada yang ke atas. Kalaupun posisi tiarap, ada seng yang menghalang peluru. Tidak akan sampai ke gedung DPR yang ada di seberang," kata dia.

Dengan kejadian ini, dia berharap jangan sampai ada pihak-pihak yang memanfaatkan momen. Lapangan Tembak yang berada di Senayan sudah memenuhi kualifikasi standar internasional dan tidak mudah untuk memindahkan tempat latihan yang saat ini juga menjadi kantor Perbakin tersebut.

Pelaku yang Sama

Kabid Balistik, Metarlugi Forensik Puslabfor Polri, Kombes Pol Ulung Kanjaya, bakal tetap melakukan uji balistik terhadap peluru yang baru ditemukan di Gedung DPR pada hari ini, Rabu (17/10).

Meski Ulung, membuka kemungkinan bahwa peluru yang ditemukan masih berkaitan dengan kejadian peluru nyasar pada Senin (15/10) lalu.

"Kemungkinan bisa saja masih ada kaitannya dengan kejadian yang sebelumnya. Tapi nanti kita lakukan Puslabfor lebih lanjut," ujar Ulung saat dikonfirmasi wartawan.

Polisi sempat menjelaskan penyebab peluru yang dilontarkan senjata oleh tersangka IAW langsung keluar empat peluru sekaligus. Tersangka diduga menggunakan alat switch custom untuk melontarkan empat peluru.

Penyidik bakal memeriksa keterangan dari tersangka untuk mengetahui berapa peluru yang berada di dalam magazin peluru.

Bisa saja mereka mengaku ada empat peluru pada pistol yang dimodif padahal nyatanya ada lebih dari empat peluru. "Bisa kemungkinan pelaku tidak jujur," tutur Ulung.

Seperti diketahui, dua peluru kembali di temukan di gedung DPR, Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Rabu, (17/10/2018).

Peluru tersebut ditemukan di lantai 10 tepatnya ruang 1008 tempat berkantornya anggota Fraksi Demokrat Vivi Jayanti Jayabaya, dan ruang 2009 tempat berkantornya anggota Fraksi PAN Totok Daryanto.

Sebelumnya juga sempat ditemukan peluru di ruang kerja anggota Komisi III DPR RI, Wenny Warouw dari Fraksi Gerindra dan ruang kerja anggota DPR RI Komisi VII, Bambang Heri Purnama dari Fraksi Golkar.

Terkait kasus ini, polisi telah menetapkan dua pegawai negeri Kementerian Perhubungan berinisial IAW dan RMY sebagai tersangka. Kasus peluru nyasar itu ternyata akibat saat keduanya berlatih menembak di Lapangan Tembak, Senayan, Jakarta Pusat.

Dalam kasus ini, kedua tersangka dijerat dengan Pasal 1 ayat (1) Undang Undang Darurat Nomor 12 Tahun 1951 dan terancam hukuman pidana maksimal 20 tahun penjara. ***
Editor : Muslikhin Effendy
Sumber : tribunews
Kategori : GoNews Group, Peristiwa, Hukrim, Politik
www www