Home > Berita > Umum

Tari Ratoh Duek dari Australia Promosi ke 4 Negara Eropa

Tari Ratoh Duek dari Australia Promosi ke 4 Negara Eropa
Ilustrasi
Senin, 26 Juni 2017 15:04 WIB

SYDNEY - Untuk kedua kalinya, kelompok tari suara Aceh, Indonesia di Sydney, Australia akan tur ke Eropa. Mereka mempromosikan tari tradisional Indonesia asal itu Aceh sebagai cara merayakan keberagaman dan cinta pada seni dan budaya.

Sudah sangat sering kelompok kesenian tradisional Indonesia tur mempromosikan budaya ke luar negeri. Banyak pula kelompok warga di luar negeri yang rajin mempromosikan kesenian Indonesia di tempat mereka tinggal.

Namun tak banyak kelompok yang berbasis di luar negeri dan mempromosikan kesenian Indonesia ke negara lain seperti yang dilakukan Suara Indonesia Dance.

loading...
Kelompok tari yang berbasis di Sydney, Australia ini akan tur ke Eropa bulan ini. Mereka akan tampil di Inggris, Belanda, Republik Ceko dan Jerman.

Tahun 2013 lalu, mereka pernah mengunjungi Republik Ceko, Jerman, Belanda, Perancis, dan Inggris untuk memperkenalkan budaya Indonesia.

Pendiri Suara Indonesia Alfira O'Sullivan dan suaminya Murtala yang juga koreografer telah bertolak lebih dulu ke Eropa.

Mereka mendampingi kelompok paduan suara anak Gondwana National Choirs yang akan menampilkan tari tepuk tubuh asal Aceh, Ratoh Duek ke Estonia, Latvia, Lithuania dan Islandia.

Sementara anggota Suara Indonesia lainnya akan menyusul ke Eropa akhir bulan Juli.

Alfira mendirikan Suara Indonesia pada tahun 2001. Nama ini terinspirasi dari radio Suara Indonesia di Sydney tempat ibu Alfira mengelola sebuah program di akhir tahun 1990an.

"Dia bertanya kepada saya dan teman saya, lagu apa yang sedang disenangi anak muda Indonesia. Lalu saya ajak teman kuliah saya ke radio untuk memilih lagu. Kami suka menari, sebagai hobi, tampil di acara-acara komunitas," kata Alfira dalam wawancara dengan Radio National ABC, Minggu 25 Juni.

Pada tahun 2000 Alfira ke Yogyakarta untuk belajar tari tradisional di Institut Seni Indonesia (ISI) selama setahun. Kembali ke Sydney Alfira yang berdarah Irlandia dan Aceh mendapat permintaan lebih banyak untuk mengajar dan tampil di acara-acara.

Dia pun berhenti dari pekerjaannya mengajar bahasa Inggris untuk fokus menari.

Pada tahun 2006, perempuan kelahiran Perth ini ke Aceh untuk bekerja sebagai relawan membantu masyarakat pasca tsunami.

Di sana dia bertemu Murtala, seorang koregrafer yang mengelola LSM dengan aktivtias pengajaran menari sebagai penyembuhan trauma akibat tsunami.

Murtala banyak melakukan eksplorasi pada Ratok Dueh, seni perkusi tubuh.

"Ini dilakukan sambil duduk, penari duduk bersila dalam satu baris 10 sampai 12 orang. Belakangan ini orang membuat jumlahnya terus bertambah dan berusaha mencetak rekor terbanyak, yang saat ini 5000 orang," kata Murtala.

"Tapi berapa banyak pun orangnya, filosofi seni ini adalah untuk menjadi satu lagu."

Menurut Alfira kesenian ini adalah tari sekaligus musik. "Menggunakan tangan dan tubuh untuk membentuk ritme dan menyanyi pada saat yang bersamaan," kata dia.

Murtala menambahkan di Aceh tidak ada kata tersendiri untuk tari dan musik. "Jadi tari duduk di Aceh sebenarnya bukan sekadar gerak tari, penari adalah sekaligus pemusik," kata Murtala.

Mencari dana dari masyarakat

Di Aceh ada banyak sekali jenis tari duduk. "Misalnya di daerah pesisir ada gerakannya yang menyerupai ombak, sementara di daerah dataran Tinggi seperti Gayo ada tari Saman yang gerakannya banyak menghayati gerakan rumput diterbangkan angin

Banyak juga yang gerakannya abstrak, lebih mengandalkan ritme. Sekarang lebih banyak ritme dikembangkan," kata Alfira.

Sejak Murtala pindah ke Australia, mereka mendatangi lebih banyak tempat, mengajar workshop dan tampil di festival-festival, sekolah dan komunitas.

Mereka banyak mengajar tari Aceh dan Sumatera Barat yang umumnya dilakukan oleh banyak orang, jadi sangat menarik untuk banyak peserta.

Salah satu kegiatan yang pernah mereka lakukan adalah mengajarkan tari Nusantara ke warga Aborigin di Australia Utara.

Untuk tur ke Eropa, Suara Indonesia melakukan pengumpulan dana secara swadaya seperti berjualan masakan Indonesia.

Mereka juga membuat program pendanaan oleh khalayak (crwodfunding) di situs Pozible yang hampir mencapai target 10 ribu dollar AS.

Untuk pendukung crowdfunding mereka menawarkan kompensasi seperti kain batik, tas, kaos, atau baju hangat, tergantung besaran dukungan.

Suara Indonesia mengharapkan dukungan lebih banyak orang untuk usaha mereka. Menurut Amelia Darmawan, anggota Suara Indonesia, promosi kebudayaan seperti yang dilakukan Suara Indonesia bisa menjadi penting di tengah situasi dunia saat ini.

"Sangat penting terutama di saat terlalu banyak kebingungan di dunia untuk merayakan keberagaman dan saling berbagi kecintaan kita pada seni dan kebudayaan," kata Amelia .

Jadwal penampilan Suara Indonesia di Eropa:

22 Juli di London, Inggris - Tampil untuk pengungsi di London and Potters Field pada Indonesia Weekend.
23 Juli di Amsterdam, Belanda - di acara Pasar Malam (Indonesian Night Market).
29 Juli di Praha, Republik Ceko - Indonesian Festival di African and Asian Museum. 
1 Agustus di Berlin, Jerman - tampil di Theaterhaus Berlin Mitte. (Australia Plus ABC)

Editor:Kamal Usandi
Sumber:metrotvnews.com
Kategori:Umum, Aceh
wwwwww