Ketua MPR RI Minta Oknum Yang Melakukan Persekusi Dihukum Berat

Ketua MPR RI Minta Oknum Yang Melakukan Persekusi Dihukum Berat
Ketua MPR RI, Zulkifli Hasan (dok. MPR)
Jum'at, 02 Juni 2017 20:18 WIB
Penulis: Muslikhin Effendy
JAKARTA - Isu persekusi merebak setelah terjadi perselisihan netizen di media sosial. Menanggapi kabar tersebut, Ketua MPR Zulkifli Hasan langsung merasa geram. Ketua Umum DPP PAN ini pun menegaskan tidak ingin ada kasus persekusi kembali terjadi. 

Menurutnya, oknum yang melakukan persekusi tersebut harus dibawa keranah hukum. "Tentu melanggar hukum. Tidak boleh di negeri yang berdasarkan negara hukum sewenang-wenang, main hakim sendiri," ujar Zulkifli usai mengadakan buka bersama di kediamanya, Jumat (2/6/2017).

Mantan Menteri Kehutanan ini langsung meminta aparat penegak hukum segera bertindak. Tak hanya itu, Pemerintah, kata Zulkifli juga harus merespon cepat isu persekusi yang terjadi. "Kan kita punya penegak hukum. Oleh karena itu pemerintah juga harus memberikan contoh yang baik," kata Zulkifli.

Lebih lanjut katanya, pelaku persekusi harus diberi sanksi yang berat. Tujuannya, ucap Zulkifli, agar tidak terulang lagi kasus yang sama.

Ads
"Adil menegakkan hukum sehingga semua orang merasa diayomi, jelas kalau orang ada yang salah bicara kemudian dikejar, dilucuti, istilahnya disetrap," tandas Zulkifli.

Diketahui, seorang dokter di Rumah Sakit Umum Daerah Kota Solok, Sumatera Barat, Fiera Lovita, mengungkapkan kronologi tindakan persekusi sekelompok orang dari organisasi masyarakat (ormas) tertentu beberapa waktu lalu.

Dengan didampingi Koalisi Masyarakat Sipil Anti- Persekusi, Fiera menggelar konferensi pers di Kantor Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI), Menteng, Jakarta Pusat, Kamis (1/6/2017).

Dia mengaku merasa tertekan setelah mengalami persekusi berupa teror dan intimidasi. Fiera, yang akrab disapa Dokter Lola itu, tidak paham mengapa ia mengalami tindakan persekusi setelah menulis status di akun Facebook-nya yang bernada sindiran terhadap tokoh tertentu.

"Saya hanya mengemukakan pendapat saya seperti yang dilakukan oleh netizen lain," ujar Fiera.

Tindakan Persekusi berawal saat Fiera membuat tiga status pada akun Facebook-nya pada 19 hingga 21 Mei 2017.

Status tersebut dia buat setelah menyaksikan berita konferensi pers pihak kepolisian di televisi terkait tentang kebenaran barang bukti kasus kasus chat WhatsApp Firza Husein dan Rizieq Shihab. "Saya hanya menanggapi berita kaburnya seorang tokoh yang akan diminta keterangannya oleh polisi di Jakarta dalam kasus chat mesum dan kasus hukum lain yang menimpa tokoh tersebut," kata Fiera.

Ternyata, ada ormas yang tidak suka dengan status yang diposting Fiera. Pada 22 Mei 2017, sekitar pukul 13.00 waktu setempat, beberapa orang mendatangi Fiera yang tengah berada di dalam mobil bersama kedua anaknya.

Mereka mengetuk-ngetuk jendela mobil Fiera. Karena ketakutan, Fiera menghubungi Kanit Intel Polisi Kota Solok bernama Ridwan yang sebelumnya meminta keterangan Fiera terkait status Facebook itu, tanpa menunjukkan surat tugas.

Setelah tiba, Ridwan berbicara dengan perwakilan dari orang-orang yang mengaku anggota ormas. Saat itu, kata Fiera, anak-anaknya menangis karena ketakutan melihat keberadaan mereka.

Mereka juga ketakutan karena melihat Ridwan membawa pistol kecil yang diselipkan di pinggang belakangnya. "Anggota FPI itu menyuruh saya minta maaf dan berjanji tidak akan berbuat seperti itu lagi. Kemudian meminta saya membuat surat pernyataan dengan tulisan tangan di atas kertas dan difoto. Mereka meminta saya untuk secepatnya memposting surat pernyataan permintaan maaf tersebut di akun Facebook milik saya," ujar Fiera.

Tindakan intimidasi ternyata tidak berhenti sampai di situ. Setelah memposting pernyataan maaf, Fiera malah menemukan foto-fotonya tersebar di media sosial dengan komentar provokatif dan tidak senonoh. ***
wwwwww