Home >  Berita >  Umum

PKPA: Anak-anak Korban Gempa, Semakin Ceria

PKPA: Anak-anak Korban Gempa, Semakin Ceria
Anak-anak korban gempa bumi di Pidie Jaya di SDN Pantee Raja, Kecamatan Bandar Baru.
Jum'at, 10 Februari 2017 11:28 WIB
MEUREUDU -  Pusat Kajian dan Perlindungan Anak (PKPA) terus memulihkan psikologi anak-anak korban gempa bumi di Kabupaten Pidie Jaya. Di antaranya, mereka melakuan kegiatan psikososial bagi anak-anak di SDN  Pantee Raja, Kecamatan Bandar Baru. 

Direktur Eksekutif Pusat Kajian dan Perlindungan Anak (PKPA) Keumala Dewi dalam siaran pers kepada GoAceh, Kamis (9/2/2017) mengatakan, malam kegiatan psikososial untuk anak-anak korban gempe di Pidie Jaya bertujuan untuk memulihkan keadaan psikologis anak-anak melalui berbagai kegiatan berbasis sekolah dan gampong.

"Psikososial kami lakukan berdasarkan analisis lapangan di mana anak-anak yang kami wawancarai mengaku trauma dan mengalami tekanan secara psikis dan pisik. Gempa itu mereka rasakan, apalagi terjadi pagi hari, saat mereka sedang tidur menyebabkan mereka terkejut dan di rumah, perabotan atau peralatan ada yang jatuh, pecah dan runtuh."

"Mereka gugup, panik, lari ketakutan, apalagi sesaat setelah gempa aliran listrik padam menyebabkan suasana gelap dan hampir dari semua penjuru gampong orang-orang berteriak, berlarian dengan ketakutan dan menangis histeris,” ujar Keumala.

Dikatakan Keumala, PKPA Emergency Aid, melakukan fasilitasi dukungan psikososial di dua kecamatan yaitu Bandar Baru dan Trienggadeng dengan target 3.000 orang anak, selama tiga bulan, dengan harapan anak-anak korban gempa di Kabupaten Pidie Jaya dapat bangkit kembali (resiliensi).

“Kita membantu mereka untuk memiliki kemampuan mengatasi masalah yang sama di masa datang dengan pendekatan yang menekankan pemahaman adanya hubungan dinamis antara aspek psikologis dan sosial dengan fokus menguatkan faktor resiliensi dan relasi sosial anak dengan lingkungannya,” kata Keumala.

Melalui Permainan

Team leader PKPA di Pidie Jaya, Ismail Marzuki mengatakan, permainan yang membuat anak-anak gembira dipilih sebagai fokus kegiatan.

Permainan merupakan bentuk aktivitas sosial yang sangat dominan pada anak-anak. Banyak waktu mereka dihabiskan untuk bermain sendiri atau bersama teman dan itu sangat menyenangkan mereka, apalagi ada hadiah yang kita berikan. Permainan memiliki arti yang sangat penting untuk membangun resiliensi anak. Permainan akan meningkatkan afliasi dengan teman sebaya, mengurangi tekanan, meningkatkan perkembangan kognitif, meningkatkan daya jelajah dan memberi tempat berteduh yang aman bagi anak yang terdampak gempa,” ujarnya.

Kegiatan PKPA yang didukung LWR tersebut, jelas Keumala Dewi, dilaksanakan relawan-relawan lokal yang direkrut dan staff PKPA berperan sebagai pendamping. “Ketika PKPA meninggalkan lokasi nantinya, diharapkan relawan lokal dapat terus melakukan kegiatan bersama anak-anak, karena kita menyadari dukungan psikososial memerlukan keberlanjutan dan melalui proses panjang,” tutur Dwi Keumala.

Ads
Editor : Kamal Usandi
Kategori : Umum, Pidie Jaya
www www