Home >  Berita >  Hukrim

Setelah Kotak Infak, Kini Amplifier Surau dan Masjid Dikebas Maling

Setelah Kotak Infak, Kini Amplifier Surau dan Masjid Dikebas Maling
Sabtu, 23 Januari 2016 12:49 WIB
Penulis: Ismail
BENGKALIS - Setelah beberapa kali kotak infak musala jadi sasaran, kini si pencuri mulai mengembangkan ‘sayap usaha’. Karena kotak infak tidak lagi terisi, pelaku tidak kehilangan akal, melibas amplifire milik Musalla Al-Ihsan. Akibat aksi pencurian tersebut, musala beralamat di Jalan Antara Gang Abdul Muluk tersebut rugi ratusan ribu rupiah.Terlalu, Amplifier Surau dan Masjid Dikebas Maling

Seperti diceritakan Ketua Mushala Al-Ihsan, Mujayen baru-baru ini, aksi maling tersebut baru diketahui saat jamaah akan melaksanakan salat subuh. Ketika itu salah seorang jamaah ingin mengumandangan azan, betapa kagetnya ketika menyadari amplie fire yang berada di atas almari kaca tidak ada lagi.

''Kejadian ini untuk yang kesekian kalinya. Sebelumnya sudah tiga kali kotak infaq surau kami dicuri maling. Semenjak kejadian tersebut kami tidak lagi menyediakam kotak infak di musala, kalaupun ada yang berinfak langsung diamankan bendahara. Mungkin pelaku mengincar kotak infaq, kotaknya tidak ketemu ampli yang jadi sasaran,'' sebut Mujayen, baru-baru ini.

Dikatakan, Musala Al-Ihsan memiliki satu ampli dan satu Power suplay. Keduanya ditaruh di atas almari kaca. Entah tidak tahu atau bagaimana si pencuri hanya mengambil amplie saja, sedangan power suplay yang harganya lebih mahal tidak ikut dibawa kabur. “Kalau dua-duanya dikebas, tak terdengar azan lagilah dari surau kami,” ujar Mujayen.

Ads
Nasib serupa juga menimpa masjid Nurul Qurba simpang empat Antara-Cokro, baru-baru ini. Tak tangung-tanggung, power suplai ukuran besar berharga jutaan rupiah berhasil dibawa kabur. Aksi pencurian tersebut dilakukan pada siang hari berkisar pukul 19:00-10:00 WIB, di saat tidak ada jamaah ke masjid atau ketika warga sedang sibuk bekerja. Jamah baru menyadari saat akan mengumandangkan azan Zuhur.

''Waktu salat subuh masih ada, pas mau azan Zuhur sudah tidak ada,'' ujar salah seorang jamaah.

Aksi curi mencuri di surau dan masjid sudah sering terjadi, bahkan hampir tidak ada surau atau masjid yang tidak “disinggahi”pencuri. Beberapa pelaku juga sudah ada yang ditangkap, namun aksi pencurian di rumah ibadah ini masih kerap terjadi.

''Beberapa rumah ibadah seperti surau dan masjid memang tidak memiliki tempat penyimpanan alat-alat pengeras suara, kebanyakan hanya diletakkan di atas meja atau almari. Kita juga tidak tahu siapa-siapa yang masuk ke masjid, entah mau shalat atau mau mencuri, jadi agak sulit memang,'' ujar Karma pula.(ail)
Kategori : Hukrim
www www