Internasional

Teror Van di Barcelona, 13 Tewas dan 100 Terluka, Polisi Tembak 4 Pelaku

Teror Van di Barcelona, 13 Tewas dan 100 Terluka, Polisi Tembak 4 Pelaku
Lokasi teror van di Barcelona. (liputan6.com)
Jum'at, 18 Agustus 2017 09:57 WIB
BARCELONA - Sebuah mobil van berkecepatan tinggi menabrak kerumunan orang di Las Ramblas, Barcelona, Spanyol, Kamis sore, 17 Agustus 2017.

Sebanyak 13 orang dilaporkan tewas dan lebih 100 orang menderita luka-luka akibat teror van tersebut.

Sebelum menabrak kerumunan, van melaju secara zig-zag dengan kecepatan tinggi. Seorang saksi mata, Rachel Mersky, mengatakan ia mendengar keributan saat berjalan di area itu.

''Tiba-tiba semua orang berteriak, berlari, dan menangis, lalu aku pun ikut berlari,'' ujar Mersky seperti dikutip dari NBC News, Jumat (18/8/2017).

Ads
Perdana Menteri Spanyol Mariano Rajoy menyebut kejadian itu sebagai "serangan teroris".

Kepolisian Barcelona memperlakukan kejadian tersebut sebagai insiden teror. Area di sekitar lokasi kejadian ditutup. Aparat memerintahkan orang-orang yang berada di sekitar Pla├ža de Catalunya untuk tetap berlindung dalam bangunan.

Tewaskan 4 Pelaku

Pada Jumat pagi waktu setempat -- beberapa jam setelah teror Barcelona terjadi -- kepolisian Spanyol mengonfirmasi telah menewaskan empat orang yang diduga akan melancarkan serangan kedua di Cambrils.

Menurut seorang analis senior di Flashpoint, Ken Wolf, media ISIS Amaq mengklaim bertanggung jawab atas teror tersebut.

Namun kelompok militan itu tak memberikan bukti yang dapat mengonfirmasi kebenaran klaimnya.

Las Ramblas adalah jalan yang populer di kalangan turis di Barcelona. Berada di pusat kota, jalan tiga ruas itu biasanya ramai pada musim panas, yang menjadi puncak kunjungan turis.

Jalan yang dikhususkan bagi para pejalan kaki itu dibingkai deretan kios, penjual bunga, kafe dan bar. Turis yang datang ke Barcelona, Spanyol, kerap menjadikan Las Ramblas sebagai tujuan.

Teror Barcelona di Las Ramblas itu menjadi insiden paling mematikan sejak Maret 2004. Kala itu, hampir 200 orang tewas setelah bom meledak di kereta pada jam sibuk di Madrid.

Dikutip dari BBC, Jumat (18/8/2017), polisi memperingatkan orang-orang untuk menjauh dari jalanan. Pasalnya, sejumlah tembakan terdengar di Cambrils, kota pelabuhan di Spanyol.***
Editor:hasan b
Sumber:liputan6.com
Kategori:SerbaSerbi
wwwwww