Qatar Imbau Warganya Tinggalkan UEA dalam 14 Hari

Qatar Imbau Warganya Tinggalkan UEA dalam 14 Hari
Ilustrasi
Selasa, 06 Juni 2017 09:31 WIB

DUBAI – Pemerintah Qatar, Senin (5/6/2017), meminta warga negaranya untuk meninggalkan Uni Emirat Arab (UEA) dalam dua minggu atau 14 hari untuk mematuhi keputusan Abu Dhabi yang memutus hubungan diplomatik dengan Doha.

"Warga Qatar harus meninggalkan UAE dalam 14 hari, sesuai dengan pernyataan yang dikeluarkan oleh Emirat," demikian pernyataan Kedutaan Qatar di Abu Dhabi di akun Twitter resminya, yang dikutip Reuters.

Mereka yang tidak bisa pulang ke Doha secara langsung harus terbang melewati Kuwait atau Oman. Sebelumnya pada Senin, beberapa negara Teluk seperti UEA, Arab Saudi, Bahrain, dan Mesir memutus hubungan dengan Qatar karena negara itu menyokong aksi terorisme.

loading...
Negara-negara tersebut menuding Qatar telah sengaja mendukung kelompok-kelompok radikal –yang  beberapa di antaranya berafiliasi langsung dengan Iran – dan menyiarkan ideologi mereka di stasiun televisi Al Jazeera.

"Qatar mendukung sejumlah kelompok teroris dan sektarian yang bertujuan untuk mengganggu stabilitas di kawasan, termasuk di antaranya Ikhwanul Muslimin, ISIS, dan Al Qaeda. Negara tersebut juga mempromosikan ideologi kelompok teror ini lewat media mereka," tulis kantor berita Arab Saudi, SPA.

Negara-negara Teluk menuding Qatar mendukung kelompok militan yang berafiliasi dengan Iran di wilayah Qatif dan Bahrain.

Qatar sendiri membantah tudingan itu dan mengatakan bahwa pihaknya tengah menghadapi kampanye terselubung yang bertujuan untuk melemahkannya. "Kampanye ini hanya didasarkan pada kebohongan yang telah mencapai level kesengajaan yang dibuat-buat," kata kementerian luar negeri Qatar.

Sementara itu, Iran menilai Amerika Serikat (AS) turut terlibat dalam perselisihan ini. "Apa yang terjadi hari ini adalah hasil awal tari pedang," kata Hamid Aboutalebi, wakil kepala staf Presiden Iran, Hassan Rouhani, yang merujuk pada kunjungan Presiden AS, Donald Trump di Arab Saudi baru-baru ini.

Dalam kunjungan itu, Trump dan sejumlah pejabat AS berpartisipasi dalam tari pedang tradisional. Dia mendesak agar negara-negara Muslim bersatu melawan ekstrimisme dan menuding Iran sebagai sumber utama pendanaan bagi kelompok radikal.

Editor:TAM
Sumber:Kompas.com
Kategori:Ragam
wwwwww