Teh Kurma, Minuman Sehat Berbuka Puasa di Beijing

Teh Kurma, Minuman Sehat Berbuka Puasa di Beijing
Ilustrasi.
Minggu, 28 Mei 2017 10:00 WIB

BEIJING - Warga muslim di China, khususnya di Beijing memiliki minuman khas untuk berbuka puasa selama Ramadan, yakni teh kaleng dan teh babao yang disajikan dengan buah kurma di dalamnya.

Seorang warga muslim Beijing Li Fang, Sabtu (27/5/2017), mengemukakan teh kaleng merupakan minuman khas dari Provinsi Gansu, dan sangat digemari penduduk dan petani di wilayah itu.

"Disebut teh kaleng, karena teh ini awalnya memang diminum menggunakan kaleng," katanya.

Li Fang berkisah teh kaleng awalnya dibuat dengan sedikit air mengingat air sangat sulit diperoleh penduduk desa saat itu. "Karena diseduh dengan sedikit air, maka teh kaleng lebih kental dibandingkan teh lainnya," tuturnya.

Tak hanya itu teh kaleng dulu dimasak menggunakan tungku api yang terbuat dari tanah sehingga terkadang aroma asap ikut tercium dalam teh tersebut. "Sehingga dulu proses memasaknya relatif lama, paling sebentar satu jam," kata Li fang menambahkan.

Kini teh kaleng disajikan dengan lebih sehat dan citarasa yang menyegarkan. Teh kaleng kini diseduh dengan banyak air, dan diberi kurma dan kelengkeng untuk menciptakan cita rasa yang berbeda.

Cara penyajiannya, sebelumnya kurma dibakar setengah matang, lalu dimasukkan ke cangkir atau gelas bersama kelengkeng. Kemudian tambahan daun teh, gula dan air secukupnya.

Sementara teh babao dulunya teh merupakan minuman favorit Suku Hui dan Suku Dongxiang yang tinggal di sepanjang jalan sutera untuk disuguhkan kepada tamu yang berkunjung. Namun sekarang menjadi minuman favorit masyarakat umum.

Teh tersebut biasanya berisi kurma merah, lengkeng, wijen, walnut, kismis atau bahan lainnya tergantung kesukaan pribadi dan terakhir dimasukkan daun teh lalu diseduh dengan air panas.
Editor:TAM
Sumber:Antara
Kategori:Ragam
wwwwww