Berkunjung Kampung Kopi Bondowoso

Berkunjung Kampung Kopi Bondowoso
Ilustrasi
Kamis, 04 Mei 2017 14:05 WIB

Dengan adanya Kampung Kopi, maka kopi dapat dijual dalam bentuk seduhan atau olahan dari para pegiat. Asisten II Bidang Perekonomian dan Pembangunan Pemerintah Kabupaten Bondowoso Muhammad Erfan mengatakan pembukaan Kampung Kopi dapat mendorong pembangunan klaster kopi di sektor hilir. “Tentunya selain dapat mendorong pembangunan klaster kopi arabika khas Bondowoso ditingkat hilir sehingga dapat meningkatkan perekonomian pegiat kopi, juga dapat mendorong pada sektor wisata,” katanya di Bondowoso, Jawa Timur, Kamis (4/5).

Menurutnya, selama ini kopi arabika khas di Kota Tapai itu dari tingkat hulu (petani) hanya diekspor langsung atau dijual dalam bentuk setengah jadi atau bahan kopi mentah (Oce). Dengan adanya Kampung Kopi, maka kopi dapat dijual dalam bentuk seduhan atau olahan dari para pegiat.

Sementara itu, Bupati Bondowoso Amin Said Husni, mengatakan sebelumnya pada 22 Mei 2016 sudah mendeklarasikan “Bondowoso Republik Kopi”. Masyarakat luar daerah akan mudah untuk mencari dan menikmati kopi arabika berbagai jenis di saung “Kampung Kopi” yang lokasinya di jantung kota Bondowoso.

“Pegiat kopi di belasan stand-stand atau saung di Kampung Kopi itu mulai dari tingkat hulu sampai hilir atau petani kopi yang juga turut membuka stand, ada juga para anak muda yang hanya bergerak di sektor hilirnya saja (pemilik kafe dan kedai kopi),” kata Amin.

Ads
Sementara salah seorang pegiat kopi yang juga membuka stand di “Kampung Kopi” Bondowoso, Suyitno mengatakan sangat mendukung pemerintah kabupaten setempat yang memberikan peluang kepada petani untuk menjual kopi arabika karena dapat menambah keuntungan dengan menjual kopi dalam seduhan.

“Selain menguntungkan para petani kopi, juga bagi anak-anak muda yang membuka stand karena mereka yang jelas juga akan membeli kopi berbentuk bubuk kepada petani,” ujarnya. Suyitno menyebutkan, berbagai macam jenis kopi arabika yang dijual dengan seduhan atau olahan di “Kampung Kopi” lokasinya di Alun-Alun Kota Bondowoso, yakni “bule mountain”, “blue java”, robusta dan beberapa jenis kopi arabika lainnya.

“Di “Kampung Kopi” harganya bermacam-macam mulai dari harga Rp7 ribu per cangkir hingga Rp22 ribu per cangkir dan terganung jenis kopinya. Dan harga tersebut lebih murah bila dibandingkan di kafe-kafe di kota besar,” kata dia.

Editor:Yuyun
Sumber:majalahkartini.co.id
Kategori:Ragam
wwwwww